Cara Mengoptimalkan Kinerja Windows

Mengoptimalkan kinerja sistem operasi sangatlah penting, karena bila kinerja komputer baik maka kita pun sebagai oengguna akan merasa sangat nyaman menggunakan komputer tersebut. Ada banyak cara sebenarnya yang kita lakikan untuk meningkatkan atau mengoptimalkan kinerja komputer salah satunya adalah dengan menggunakan utility standar, dan pada postingan saya kali ini saya akan menjelaskan bagaimana caranya untuk mengutimalkan Windows yang anda gunakan,
Berikut utility yang dapat anda gunakan ;

1. System Tools
Untuk menjaga dan mengoptimalkan sistem operasi, Anda dapat mengakses berbagai alat dalam Windows. Alat ini termasuk penggunaannya untuk pengecekan hard disk error, yang dapat memindai hard drive untuk kesalahan struktur file, dan defragmentasi hard  drive, yang dapat mengkonsolidasikan file agar akses bisa lebih cepat.
2. Disk Error Checking
Disk error checking merupakan alat yang anda gunakan untuk mendeteksi dan memperbaiki bila terdapat kesalahan pada disk.
Cara penggunaanya adalah :
1. Klik dua kali My Computer.
2. Klik kanan drive yang ingin Anda periksa.
3. Pada tab Tools, di bawah Error-checking, klik Check Now.
4. Periksa hard disk di bawah pilihan, pilih Pindai dan upaya pemulihan sektor buruk kotak centang.
CATATAN: Pindai dan upaya pemulihan sektor buruk opsi akan secara otomatis memperbaiki kesalahan sistem file serta memeriksa disk untuk sektor buruk dan memulihkan data dari sektor yang ditemukan untuk menjadi buruk. Setiap data yang pulih disimpan ke file dalam direktori root disk.
Selain dengan cara GUI anda juga dapat dengan versi CLI utilitas yaitu:
    chkdsk – Menampilkan laporan status dari drive
    chkdsk / f – Perbaikan kesalahan pada disk
    chkdsk / r – Memulihkan informasi yang dapat dibaca dari sektor buruk
    chkdsk / x – dismounts volume jika perlu
Langkah kerja CHKDSK ini adalah sebagai barikut:
    Tahap 1: Memeriksa File – CHKDSK memeriksa setiap record file dalam Master File Table (MFT) untuk konsistensi. Pada akhir fase ini, ruang yang digunakan dan tersedia pada volume telah diidentifikasi.
    Tahap 2: Memeriksa Indeks – CHKDSK memeriksa MFT untuk memastikan bahwa setiap file dan direktori yang direferensikan oleh setidaknya satu entri. Akhirnya, CHKDSK dapat menyiman waktu dan ukuran file yang benar dalam daftar direktori.
    Tahap 3: Memeriksa Deskriptor Keamanan – CHKDSK menguji deskriptor keamanan untuk file atau direktori informasi kepemilikan dan izin NTFS.
    Fase 4 dan 5: Memeriksa Sektor – Jika opsi / r digunakan, CHKDSK membuat dua melewati lebih mencari sektor-sektor yang mengalami kerusakan fisik.
3. Disk Defragmenter
Untuk membantu mengoptimalkan file pada hard drive, sistem operasi Windows menyediakan sebuah utilitas defragmentasi. Sebagai file yang diakses dan disimpan pada hard drive, file dapat berubah dari yang berdekatan pada disk menjadi tersebar di seluruh disk. Hal ini dapat menyebabkan sistem operasi berjalan lambat. Hard drive harus mencari beberapa daerah di piring hard drive untuk mencari seluruh file. Ketika ini terjadi selama ribuan file, maka proses pembacaan file yang terdapat di dlam hard drive yang menyebar akan semakin lama.
Maka dari itu akan sangat diperlukan yg namanya Disk Defragmenter, yaitu alat yang berfungsi untuk merapatkan file yang menyebar agar dapat lebih mudah dicari oleh hard drive. Ada beberapa cara untuk mendefrag drive anda yaitu
1. Untuk defragment drive di Windows XP, klik dua kali My Computer pada desktop. Klik kanan drive yang Anda ingin mengoptimalkan. Pilih Properties. Pada tab Tools, klik Defragment Now.
2. Untuk defragment drive di Windows Vista, klik dua kali pada desktop Komputer. Klik kanan drive yang Anda ingin mengoptimalkan. Pilih Properties. Pada tab Tools, klik Defragment Now.
4.  Sistem Informasi
Sistem Informasi, merupakan alat yang digunakan untuk mengumpulkan dan menampilkan informasi tentang komputer lokal dan remote. Untuk menemukan informasi tentang perangkat lunak, driver, konfigurasi hardware, spesifikasi hardware, dan komponen computer maka akan lebih mudah bila anda menggunakan sistem informasi. Untuk mengakses alat Informasi Sistem, dapat dengan cara berikut:
Start> All Program> Accessories> System Tools> Sistem Informasi
Sistem Informasi alat di Windows XP juga menyediakan akses cepat ke alat-alat lain:
1. Diagnostik Net – Alat ini menjalankan berbagai tes jaringan untuk memecahkan masalah yang berhubungan dengan jaringan.
2. System Restore – Alat ini menciptakan atau beban titik pemulihan untuk memulihkan sistem komputer file dan pengaturan.
3. Berkas Tanda tangan Utilitas Verifikasi – Alat ini memeriksa file sistem yang tidak digital ditandatangani.
4. Alat Diagnostik DirectX – Alat ini laporan informasi rinci tentang komponen DirectX yang diinstal pada komputer Anda.
5.  Remote Desktop Protocol
Protokol Remote Desktop memungkinkan Anda untuk menggunakan aplikasi seperti Remote Desktop atau Remote Assistance untuk dapat terhubung ke komputer lain. Aplikasi ini memungkinkan Anda untuk melihat layar dan kontrol mouse dan keyboard komputer seolah-olah Anda adalah lokal ke komputer itu. Protokol Remote Desktop juga digunakan untuk mengoperasikan komputer yang terhubung ke jaringan tetapi tidak memiliki monitor, mouse, atau keyboard.
Untuk mengakses program Remote Desktop, dengan cara berikut:
Start> All Program> Accessories> Remote Desktop Connection
Remote Assistance menggunakan Remote Desktop Protocol untuk memungkinkan pengguna lain untuk menghubungkan ke komputer Anda, melihat layar komputer Anda, dan chatting melalui jaringan. Dengan izin Anda, remote user dapat mengontrol komputer Anda.
Untuk mengakses program Remote Assistance di Windows XP, gunakan jalur berikut:
Start> Bantuan dan Dukungan> Undang teman untuk terhubung ke komputer Anda dengan Remote Assistance> Undang seseorang untuk membantu Anda
Dalam Windows Vista, menggunakan jalur berikut:
Start> Bantuan dan Dukungan> Gunakan Bantuan Windows Remote untuk mendapatkan bantuan dari seorang teman atau menawarkan bantuan> Undang seseorang yang Anda percaya untuk membantu Anda
6. Virtual Memori
Virtual memory yang memungkinkan CPU menggunakan memori lebih dari yang diinstal di komputer. Hal ini dilakukan agar setiap aplikasi yang digunakan dapat teratasi setelahukuran memori ditambah dengan memori swap. Sehinggan anda tidak perlu khawatir lagi bila program yang anda buka melebihi dari ukuran RAM anda.
Untuk mengakses pengaturan memori virtual pada Windows XP, gunakan jalur berikut:
Start> Control Panel> System> tab Advanced> Performance, klik tombol Settings> tab Advanced
Untuk mengakses pengaturan memori virtual pada Windows Vista, menggunakan jalur berikut:
Start> Control Panel> System> Advanced System Settings> next> tab Advanced> Performance, klik tombol Settings> tab Advanced
7. Administratif Tools
Windows berisi banyak alat yang digunakan untuk mengelola hak akses dan pengguna atau mengkonfigurasi komponen komputer dan jasa. Anda harus memiliki hak administrator untuk mengakses alat-alat administratif. Ini adalah beberapa alat administrasi yang paling umum:
    Event Viewer – Alat ini log sejarah peristiwa tentang aplikasi, keamanan, dan sistem.
    Manajemen Komputer – Alat ini memungkinkan Anda untuk mengakses area administratif seperti System Tools, Penyimpanan, dan Jasa dan Aplikasi.
    Jasa – Alat ini memungkinkan Anda untuk mengelola semua layanan pada komputer lokal dan remote.
    Kinerja Monitor – Alat ini menampilkan dan log real-time informasi tentang prosesor, disk, memori, dan penggunaan jaringan untuk komputer.
8. Service
Merupakan jenis aplikasi yang berjalan di latar belakang untuk mencapai tujuan tertentu atau menunggu permintaan.
Jika layanan, seperti DHCP atau Pembaruan Otomatis, diatur ke otomatis, itu akan mulai ketika PC mulai. Layanan manual, seperti dukungan dari UPS, perlu secara manual dikonfigurasi untuk bekerja. Beberapa layanan dapat dihentikan atau dinonaktifkan untuk tujuan pemecahan masalah, seperti mematikan spooler cetak saat ada masalah printer.
9. Device Manager
Device Manager memungkinkan Anda untuk melihat semua pengaturan untuk perangkat di komputer seperti IRQ, I / O alamat, dan pengaturan DMA. Hal ini juga dapat digunakan untuk mendiagnosa dan menyelesaikan konflik perangkat. Dari Device Manager, Anda dapat melihat rincian tentang versi driver diinstal. Anda juga dapat melakukan fungsi berikut:
1. Update driver
2. Roll back driver
3. Uninstall driver
4. Nonaktifkan perangkat
Device Manager menggunakan ikon khusus untuk menunjukkan adanya masalah dengan perangkat tertentu:
    X berwarna merah muncul pada ikon perangkat yang telah dinonaktifkan.
    Tanda seru dalam segitiga kuning muncul pada ikon perangkat yang tidak memiliki driver terpasang dengan benar atau tidak merespon.
10. Task Manager
Task Manager memungkinkan Anda untuk melihat informasi tentang aplikasi yang sedang berjalan. Dari Task Manager, Anda dapat melakukan banyak fungsi:
    1. Tutup semua aplikasi yang telah berhenti merespons.
    2. Mulai tugas baru.
    3. Memantau kinerja dari CPU.
    4. Monitor kinerja memori virtual.
    5. Lihat semua proses yang sedang berjalan.
    6. Melihat informasi tentang koneksi jaringan.
Ada lima tab dalam Task Manager:
1. Aplikasi – tab ini menunjukkan semua aplikasi yang sedang berjalan. Dari tab ini, Anda dapat membuat, beralih ke, atau tugas akhiri program yang telah anda buka.
2. Proses – tab ini menunjukkan semua proses yang sedang berjalan. Sebuah proses adalah setiap set instruksi yang berjalan pada komputer yang dimulai oleh pengguna, program, atau sistem operasi. Dari tab ini, Anda dapat mengakhiri proses atau mengatur prioritas proses.
3. Kinerja – Tab ini menunjukkan penggunaan CPU dan file halaman komputer.
4. Jaringan – Tab ini menunjukkan penggunaan semua user yang terkoneksi ke di komputer.
5. Pengguna – tab ini menunjukkan semua pengguna yang telah login di komputer. Dari tab ini, Anda dapat melepaskan pengguna remote atau log off pengguna lokal.
PERHATIAN : Berhati-hatilah saat mengakhiri proses. Mengakhiri proses akan menyebabkan program untuk segera diakhiri tanpa menyimpan informasi apapun. Mengakhiri proses bahwa Windows telah memulai dapat mencegah sistem dari berjalan dengan benar. Hati-hati saat mengubah prioritas proses. Jika Anda mengubah prioritas proses, karena dapat mempengaruhi kinerja komputer.
11. Sistem Monitor
Sistem Monitor adalah bagian dari Konsol Kinerja dan menampilkan real-time tentang prosesor, disk, memori, dan penggunaan jaringan komputer. Anda dapat dengan mudah melihat kegiatannya dengan melalui histogram, grafik, dan laporan.
Anda harus memiliki hak administratif untuk mengakses konsol Monitor Kinerja. Untuk melihat konsol Monitor Kinerja di Windows XP, gunakan jalur berikut:
Start> Control Panel> Administrative Tools> Kinerja
Untuk melihat konsol Monitor Kinerja pada Windows Vista, menggunakan jalur berikut:
Start> Control Panel> Administrative Tools> Kehandalan dan Monitor Kinerja> Lanjutkan
Data yang menampilkan Sistem Monitor digunakan untuk membantu Anda memahami bagaimana beban kerja komputer mempengaruhi sumber daya sistem seperti CPU, memori, dan jaringan. Gunakan Sistem Monitor untuk menampilkan data rinci tentang sumber daya yang Anda gunakan saat melakukan tugas-tugas tertentu atau beberapa tugas. Data yang Anda kumpulkan membantu Anda untuk menentukan kapan upgrade mungkin diperlukan. Monitor Sistem menunjukkan bagaimana konfigurasi perubahan atau tuning sistem mempengaruhi komputer. Misalnya, gunakan Monitor Sistem untuk menentukan apakah suatu program yang baru diinstal membutuhkan RAM lebih di komputer.
12. Regional dan Language Options
Anda dapat mengubah banyak standar dan format untuk nomor, mata uang, tanggal, dan waktu dengan menggunakan Regional dan Language Options pengaturan. Pengaturan ini juga memungkinkan Anda untuk mengubah bahasa utama atau menginstal bahasa tambahan. Untuk mengakses Regional dan Language Options pengaturan, menggunakan jalur berikut:
Start> Control Panel> Regional and Language Options
13. Temporary File
Hampir setiap program menggunakan file-file sementara, yang biasanya secara otomatis akan dihapus ketika aplikasi atau sistem operasi selesai menggunakan mereka. Namun, beberapa file-file sementara harus dihapus secara manual. Karena file-file sementara mengambil ruang hard drive yang dapat digunakan untuk file lainnya, itu adalah ide baik untuk memeriksa dan menghapus yang diperlukan setiap dua atau tiga bulan. File-file sementara biasanya terletak di lokasi berikut pada Windows XP:
    C: \ Temp
    C: \ tmp
    C: \ Windows \ Temp
    C: \ Windows \ tmp
    C: \ Documents and Settings \% USERPROFILE% \ Local Settings \ Temp
File-file sementara biasanya terletak di lokasi berikut di Windows Vista:
    C: \ Windows \ Temp
    C: \ Pengguna \% USERPROFILE% \ AppData \ Local \ Temp
CATATAN: Dalam jalan di atas,%% USERPROFILE adalah sebuah variabel lingkungan yang ditetapkan oleh sistem operasi dengan nama user yang sedang login ke komputer. Variabel lingkungan yang digunakan oleh sistem operasi, aplikasi, dan program perangkat lunak penginstalan. Untuk melihat variabel lingkungan yang dikonfigurasi pada komputer Windows XP, gunakan jalur berikut:
Mulai> Panel Kontrol> Sistem> Advanced> Lingkungan Variabel

About Nurhadi

Perkenalkan nama saya nurhadi asal kuningan sekarang Tinggal di Jakarta ingin mewarnai kehidupan dari dunia yang dianggap maya ini. Kemudian Saya ingin terus belajar dan terus belajar yang bisa dipelajari dan selalu berbagi yang bisa dibagi. sampai cita-cita saya tercapai, dengan masa laluku yang begitu suram saya ingin mendapatkan masa depan yang lebih menyenangkan dan saya ingin sukses, supaya bisa membahagiakan kedua orang tua saya. Sekian dan Terima kasih telah datang dan melihat" blog saya ini.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: